Kirain udah dibubarin begitu, berantemnya juga bubar

Kirain udah dibubarin begitu, berantemnya juga bubar

Ternyata masih lanjut, cuma pindah tempat aja di urban area outside. Duile, bang. Nah, di sini Argo ngegas lagi dan mengeluarkan sisi controllingnya.

ARGO: “Kalo kamu mau hubungan ini tetep ada, sekarang juga kamu keluar dari kerjaan kamu. Aku nggak pernah suka sama temen-temen kamu.”

ARGO: “Ya kenapa? Kenapa emangnya? Aku nggak pernah suka. (sambil ngeremes bahu Dinda, narik badannya, ngebanting dan mepetin badan Dinda ke tembok) Heh, heh! Rencana hari ini rusak karena apa? Karena kerjaan kamu yang nggak ada gunanya itu, goblok!”

Akhirnya gue (biasanya) akan milih cabut duluan dengan muka nggak enak hati dan kekhawatiran tingkat tinggi kalo sahabat-sahabat gue nanti akan ngomongin gue dan pacar gue (yang maksud hati gue pengen dia diterima di https://datingranking.net/japanese-dating/ pertemanan gue, tapi dia malah bikin photo dia jelek dengan sendirinya)

DINDA: (berkaca-kaca) “Tapi kamu nggak bisa dong nyuruh aku berhenti dari kerjaan ini. Aku suka. Aku suka banget kerjaan ini, dan masalah kita nggak ada hubungannya sama temen-temen aku, kan?”

Abis itu Dinda berusaha ngademin dan tawar menawar ke Argo untuk cari waktu lain ketemu neneknya. Dinda nawarin untuk nemenin ke airport besokannya. Tapi emang dasar egomaniac, Argo nggak bisa nelaah informasi itu dan malah ngamuk lagi perkara Dinda nyebut si Yangti dengan sebutan “nenek kamu” dan bukan “Yangti.”

Sumpah ni Argometer ribet banget perkara panggilan doang. Abis kesulut emosi gara-gara Dinda nggak pake sebutan “Yangti,” Dinda didorong lagi dan dikata-katain goblok.

Kale akhirnya pasang badan, berakhir dia yang tonjok-tonjokan sama Argo sampe muka dia bonyok dan kacamata Kale pecah sebelah. Untung nggak berapa lama ada orang-orang yang bantuin untuk berhentiin Argo yang “kesetanan.”

Ini tuh kalo gue liat day stamp filmnya, ceritanya bergulir belum sampe 10 menit, loh. Belum masuk bagian Dinda – Kale akhirnya pacaran, masih nyeritain quand Argo doang. Baru segitu aja udah ngos-ngosan. Rasanya tiap adegan gue cuma pengen teriak

Begitu Dinda didorong, muncullah Kale yang dari tadi emang nyariin keberadaan Argo dan Dinda

Amit-amit deh lu Argo. Seperti yang kalian (harusnya) ngeh, bisa liat kan betapa si Argo ini sangat berusaha mengendalikan quand Dinda? Ibarat kata, “Lo tuh punya gue. Seutuhnya. Bahkan lo sendiri nggak akan pernah bisa nentuin pilihan untuk kehidupan lo, semua harus atas persetujuan gue. Karena cuma perasaan gue lah yang paling penting dalam hubungan ini.”

Ini juga yang dulu sempet gue alami. Gue dikondisikan sedemikian rupa sampe terisolasi dari temen-temen sekitar gue dan di”desain” seolah lahir hanya untuk “menghamba” ke dia, karena aslinya dia bukan cuma introvert seperti yang selalu dia jadiin alasan, tapi se”kosong,” se-socially shameful, dan senggak pede itu kalo dilempar ke khalayak ramai. Nggak bisa melebur dengan luwes. Kicep aja gitu. Orang-orang ini akan membuat lo merasa terasing bahkan dari lingkungan yang paling familiar buat lo dan menjauhkan lo dari rasa aman, bikin lo bertahan sama dia pake rasa takut. Menciptakan sebuah

TAPI… dajjal-dajjal ini nggak semuanya socially embarrassing, ya. Ada juga yang di luarnya menyenangkan dan lucu, temennya di mana-mana, asik, pinter dkk, tapi inner worry about dia redup banget sehingga posesif luar biasa juga ke pasangannya. Jadi layaknya fuckboi, setan itu bentuknya emang macem-macem juga.

Dulu gue pikir, kalo ngelarang go out sama temen cowok gara-gara cemburu ya masih bisa gue terima lah alasannya. Walaupun tetep gedeg karena kok nggak percayaan banget, lha wong nggak ada niat ngapa-ngapain juga dan gue toh udah berteman dari sebelum jadian ama doi. Tapi gue masih bisa paham lah kalo insecure. Yang gue mulai sakit kepala, ternyata gue juga nggak boleh hang out sama sahabat-sahabat gue yang cewek. HALOH?

Ada momennya ketika gue lagi ngumpul sama temen-temen gue, gue didonder suruh cepet pulang atau temuin dia (padahal sama dia juga nanti ada jadwal nge-time sendiri). Baru juga gue duduk satu dua jam tapi muka gue udah resah gelisah. Hal-hal yang biasanya menyenangkan dan gampang untuk gue lakukan (nonton, makan, gosipan sama sahabat-sahabat cewek) seolah jadi dosa besar dan siksaan batin. Rasanya kejepit banget, nggak enak sama sahabat-sahabat gue, tapi gue juga people berantem pana cowok gue.